Tahun Lalu, 28.742 Wisman Kunjungi Kaltara

43

JAKARTA – Sepanjang tahun lalu, jumlah wisatawan mancanegara (Wisman) yang berkunjung ke Kalimantan Utara (Kaltara), menurut berita resmi Badan Pusat Statistik (BPS) Kaltara mencapai 28.472 kunjungan. Kunjungan wisman itu, terdata melalui tiga pintu masuk di Kaltara. Yakni, Kabupaten Nunukan yang tercatat sebanyak 2.199 kunjungan, Long Bawan (Malinau) 731 kunjungan, dan Kota Tarakan 714 kunjungan.

Dikatakan Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie, pertumbuhan pariwisata dan tingkat kunjungan wisman ke Kaltara ini, ditopang oleh keberadaan objek pariwisata yang ada. Termasuk, daerah terdekat dengan Kaltara. Dalam hal ini, Pulau Derawan, Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim). “Kaltara menjadi salah satu pintu masuk wisman ke sejumlah objek pariwisata andalan Indonesia. Tak terkecuali, objek pariwisata Kaltara pun cukup mengundang minat wisman berkunjung. Seperti, ke TNKM di Malinau, KKMB di Tarakan, dan lainnya,” urai Gubernur, Rabu (20/2).

Pertumbuhan pariwisata di Kaltara, juga menggeliatkan sektor terkait lainnya. Salah satunya, perhotelan. Menurut data BPS, pada Desember 2018, rata-rata jumlah kamar hotel berbintang di Kaltara yang terjual atau terpakai sebanyak 46,53 persen. Ini menunjukkan peningkatan dibanding Desember 2017, sebesar 11,21 poin. “Untuk saat ini, hotel berbintang masih dominan berada di Tarakan. Sementara daerah lainnya, belum memiliki. Saya sangat berharap, investasi di bidang perhotelan dapat tumbuh sejurus dengan upaya pembangunan yang dilakukan Pemprov Kaltara,” ungkap Irianto.

Sementara itu, secara umum Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel dan akomodasi lainnya di Kaltara, untuk akhir tahun lalu mencapai 32,47 persen. Adapun urutan TPK masing-masing kabupaten/kota se-Kaltara periode Desember 2018, berurut dari yang tertinggi yakni Kota Tarakan dengan TPK 42,16 persen, Malinau 30,56 persen, Bulungan 23,41 persen, Tana Tidung 22,25 persen, dan Nunukan 13,13 persen. “Tingginya tingkat hunian kamar ini, dipengaruhi oleh ketersediaan fasilitas perhotelan atau akomodasi lainnya. Juga kebutuhan calon konsumen, yang tentunya berbeda-beda. Selain itu, event juga turut mempengaruhi TPK itu,” papar Gubernur.

Penyediaan aksesibilitas yang diupayakan selama ini, juga berpengaruh pada pertumbuhan pariwisata di Kaltara. Dari catatan BPS, untuk angkutan udara, jumlah pesawat yang berangkat dari 4 bandar udara (Bandara) di Kaltara sebanyak 991 unit. 4 bandara itu, yakni Bandara Internasional Juwata Tarakan, Bandara Nunukan, Bandara Seluwing Malinau dan Bandara Tanjung Harapan Bulungan. Sementara yang berangkat, mencapai 976 unit. Jumlah penumpang angkutan udara di Desember 2018, yang berangkat sebanyak 57.712 orang. Sementara yang datang, 52.954 orang.(humas)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here